_ap_ufes{"success":true,"siteUrl":"lifeblogid.com","urls":{"Home":"https://lifeblogid.com","Category":"https://lifeblogid.com/category/pengetahuan/agama/","Archive":"https://lifeblogid.com/2016/12/","Post":"https://lifeblogid.com/2016/12/18/proses-tumbuh-kembang-janin-di-rahim-ibu-selama-trimester-pertama/","Page":"https://lifeblogid.com/search/","Attachment":"https://lifeblogid.com/2016/12/18/proses-tumbuh-kembang-janin-di-rahim-ibu-selama-trimester-pertama/perkembangan-janin-di-rahim-ibu/","Nav_menu_item":"https://lifeblogid.com/2016/04/25/199450/","Mts_ad":"https://lifeblogid.com/?mts_ad=199934","Feedback":"https://lifeblogid.com/?post_type=feedback&p=199944"}}_ap_ufee

Jenis-jenis Gangguan Mental

Penyakit mental, gangguan dan perbedaan cenderung sangat disalahpahami oleh masyarakat umum. Ini adalah daftar penyakit mental dan mitos luas yang diyakini, namun tidak sedikit mitos ini menjadi sangat salah kaprah.

7. Schizophrenia

Schizophrenic

Mitos: orang Schizophrenic mendengar suara diĀ  kepala mereka.

Kita semua tahu tentang skizofrenia, dan kami semua membaca lelucon tentang “suara-suara di kepala saya”. Tapi, bertentangan dengan apa yang banyak orang percaya, tidak semua orang dengan skizofrenia mendengar suara di kepala mereka.

halusinasi auditori sangat umum pada orang skizofrenia, tetapi mereka lebih cenderung mendengar suara-suara yang datang dari beberapa objek luar tubuh mereka daripada di dalam pikiran mereka. Plus, tidak semua orang dengan skizofrenia mengalami gejala yang sama.

Mereka mungkin mengalami halusinasi (benar-benar melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada), delusi (percaya ide realistis), pikiran teratur, kurangnya mempengaruhi (tidak ada tampilan emosi), atau, dalam skizofrenia katatonik, bahkan kurangnya keinginan untuk pindah sama sekali.

Skizofrenia adalah gangguan rumit dengan berbagai gejala yang mungkin. (Catatan : bahwa kepribadian alternatif bukan salah satu gejala )

6. Gangguan Spektrum Autisme (Autism Spectrum Disorders )

Mitos: Autisme adalah gangguan menghancurkan yang akan menghentikan Kemampuan seseorang sehingga mampu berfungsi dalam masyarakat.

Ada banyak mitos dan bahkan lebih potensial / mitos diperdebatkan tentang autisme, tapi ini tampaknya menjadi salah satu yang paling umum.

Banyak orang mendengar “autisme” dan membayangkan anak-anak yang secara permanen di dunia mereka sendiri di mana mereka tidak dapat berbicara atau berinteraksi dengan orang lain, yang membuat ulah tanpa alasan yang jelas, dan yang tidak akan pernah menjadi bagian dari masyarakat normal.

Namun, autisme disebut gangguan spektrum untuk alasan: anak autistik berkisar dari orang-orang yang tidak dapat berkomunikasi dengan cara apapun dengan orang lain, semua cara untuk orang yang hidup biasa, hidup yang produktif dan hanya tampak sedikit eksentrik bagi kita semua.

autisme parah bukan kelainan seumur hidup,. Bahkan gangguan sangat rendah autistik dapat menjadikan anak menjalani hidup yang sangat bahagia.

Ada juga cerita dari gangguan rendah autistik meningkatkan anak-anak autis dengan terapi dan hampir seluruhnya pulih dari masalah autisme yang berhubungan dengan mereka, dan banyak orang dan organisasi yang mencari obat untuk autisme.

Sayangnya, organisasi-organisasi mendorong untuk penyembuhan biasanya berdasar pada mitos ini khususnya dengan hanya memfokuskan pada isu-isu yang berkaitan dengan autisme tingkat rendah, dan hampir seluruhnya mengabaikan keberadaan autisme tingkat tinggi dan orang-orang autis yang tidak akan pernah ingin menjadi ” sembuh “.

5. Attention Deficit Hyperactivity Disorder

Mitos: Orang dengan ADHD tidak memperhatikan apa-apa.

ADHD adalah gangguan yang telah menjadi cukup terkenal dalam beberapa tahun terakhir, jadi aku yakin anda semua tahu apa itu. Bagi anda yang tidak yakin, orang dengan ADHD mengalami kesulitan berkonsentrasi pada tugas dan dapat hiperaktif atau impulsif. Tapi itu tidak benar, karena kadang-kadang tampaknya, bahwa orang dengan ADHD tidak bisa merespon perhatian.

Banyak dari mereka bisa mengimbangi perhatian pada sesuatu yang mereka anggap benar-benar menarik, dengan cara yang sama kita semua jauh lebih bersedia menjadi terganggu dari tugas membosankan daripada yang menyenangkan. Dan, pada kenyataannya, beberapa orang mengalami kesulitan fokus karena mereka benar-benar terlalu banyak merespon perhatian.

Mereka berpikir pada semua sisi, suara, dan bau di sekitar mereka, dan bukan hanya apa yang ada di tangan mereka.

Mereka harus belajar untuk berurusan dengan semua rangsangan lain yang menarik dan menyimpan sebagian besar perhatian mereka pada apa yang penting.

4. Sifat Bisu Yang Selektif (Selective Mutism )

Mitos: Seseorang dengan sifat bisu selektif adalah yang menolak untuk berbicara, atau telah terganggu karena trauma di masa lalu.

Ini adalah gangguan hanya pada daftar yang Anda mungkin belum pernah dengar istilah ini sebelumnya, meskipun aku berani bertaruh Anda pernah mendengar tentang hal itu dan mitos nya.

Aku tidak tahu orang lain gangguan dengan mitos lebih umum percaya, bukan hanya oleh masyarakat secara keseluruhan tetapi sebenarnya oleh para profesional.

Selective Mutism (dahulu dulunya disebut Elective Mutism) adalah gangguan yang hampir selalu pertama kali muncul pada anak usia dini. Seseorang dengan sifat bisu selektif dapat, dan sering, berbicara dengan baik, tetapi tidak berbicara, dan kadang-kadang bahkan tidak berkomunikasi dengan cara lain, dalam situasi tertentu.

Sejumlah besar orang tua, guru dan psikolog yang bekerja dengan penderita Sifat Bisu Yang Selektif percaya bahwa orang-orang ini memilih untuk tidak berbicara, mungkin dalam upaya untuk mengontrol orang lain. Namun, ternyata bahwa sebagian besar penderita Sifat Bisu Yang Selektif ingin bicara, tetapi bukan karena mereka benar-benar takut.

Mayoritas penderita ini juga menderita dari gangguan kecemasan sosial, dan keheningan tampaknya menjadi salah satu cara mereka untuk mengatasi situasi stres.

Menghukum anak karena tidak mau berbicara, karena banyak orang yang percaya pada mitos ini lakukan, paradoks membuat anak bahkan lebih cemas dan bahkan bisa membuat anak – anak dengan gangguan ini sama sekali tidak akan mau untuk berbicara.

Tapi jika Anda tidak tahu seseorang dengan sifat bisu selektif, kemungkinan Anda masih percaya pada mitos yang sangat umum di media: beberapa anak-anak dan remaja berhenti bicara seluruhnya, atau untuk semua orang, tetapi satu atau dua orang, karena mereka trauma atau berulang kali dilecehkan .

Sementara beberapa orang menjadi bisu setelah trauma, ini biasanya berlangsung beberapa minggu, bukan dalam hitungan bulan atau tahun. Kebanyakan orang tidak mengembangkan sifat bisu selektif di masa kecil karena trauma atau pelecehan.

3. Menyakiti diri sendiri/ Melukai Diri Sendiri (Self-Harm/Self-Injury)

Mitos: Orang yang sengaja memotong, membakar, atau melukai diri sendiri baik mencoba bunuh diri adalah untuk mencari perhatian.

Banyak orang, terutama remaja, yang menderita dari berbagai gangguan mental mengatasi rasa sakit batin mereka dengan merusak fisik dirinya sendiri, paling sering dengan memotong.

Self-injury tampaknya menjadi lebih umum dan terkenal hari ini, tapi mitos tentang niat penderita kelainan ini belum pergi. Tidak peduli seperti apa, self-injury bukan merupakan usaha bunuh diri yang gagal.

Beberapa penderita self-injury merugikan diri mereka sendiri berulang-ulang selama bertahun-tahun tanpa mengalami cacat permanen yang akan mengancam kehidupan mereka, yang akan menjadi catatan luar biasa kegagalan jika mereka benar-benar mencoba untuk mati.

Banyak orang yang melukai diri sendiri sebenarnya mencoba untuk menghindari bunuh diri dengan membiarkan perasaan mereka dengan cara yang (agak) lebih aman.

Banyak orang juga percaya bahwa self-injury hanya mencari perhatian.

Hal ini berlaku untuk beberapa orang, terutama karena self-injury menjadi lebih terkenal dan hampir populer, namun sebagian besar penderita secara aktif berusaha menyembunyikan luka-luka mereka dengan memakai baju lengan panjang atau celana, atau dengan memotong di tempat yang biasanya ditutupi oleh pakaian, seperti paha atas mereka atau perut.

Beberapa penderita self-injury sangat ingin seseorang untuk mencari tahu tentang perilaku mereka sehingga mereka bisa mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan, tetapi bahkan banyak dari mereka yang terlalu takut reaksi orang lain, dan malu dari diri mereka sendiri, untuk benar-benar menunjukkan luka-luka mereka.

Selain itu, bahkan jika seseorang memutuskan untuk melukai diri sendiri untuk mendapatkan perhatian, Bukankah kau harus sangat peduli akan masalah apa yang bisa menyebabkan mereka memerlukan begitu banyak perhatian sehingga mereka sampai merugikan diri mereka sendiri untuk mendapatkannya?

2 .Obsessive-Compulsive Disorder

Mitos : Orang dengan OCD selalu terobsesi dengan bahaya kuman, dan biasanya sangat perduli tentang kerapian.

Saya tidak bisa menghitung berapa kali aku pernah mendengar orang mengatakan bahwa penderita OCD karena mereka sangat rapi atau berhati-hati tentang kebersihan.

Kebanyakan orang tampaknya berpikir bahwa orang dengan OCD hanya orang yang aneh rapi dan / atau germophobes, namun itu jauh lebih rumit dari sekedar sifat itu.

OCD merupakan gangguan kecemasan dengan dua karakteristik.

Pertama, orang dengan OCD telah mengulang-ulang pikiran yang tidak diinginkan (obsesi), biasanya mereka menemukan sesuatu yang mengganggu atau tidak sama sekali dalam karakter mereka.

Ini umum untuk memiliki obsesi tentang kuman atau kontaminasi, atau kekhawatiran untuk mengunci pintu dengan benar sehingga pencuri bisa masuk, tetapi juga umum untuk memiliki pemikiran tentang sesuatu yang buruk terjadi pada keluarga mereka, tentang hal – hal yang menyakiti atau bahkan membunuh seseorang, melakukan sesuatu yang dilarang dalam agama mereka sangat percaya, atau ide yang tidak dikehendaki.

Kedua, orang-orang berpikir bahwa melakukan beberapa ritual/kegiatan tertentu akan menyingkirkan bahaya.Dengan begitu mereka bisa lepas dari masalah, menjaga rumah mereka dengan sempurna, memeriksa bahwa pintu terkunci, memikirkan kata-kata tertentu, menghindari angka ganjil, atau apa saja dibayangkan. Melakukan paksaan ini tidak membuat pikiran tenang untuk waktu yang lama, sehingga ritual diulang terus dan terus.

Tidak semua orang yang memiliki OCD peduli tentang kuman, atau apakah ritual yang biasa kita dengar . Tidak semua orang bahkan memiliki dorongan pengamat benar-benar akan melihat, karena banyak dari mereka adalah kelainan mental.

Dan kesempurnaan atau kerapian?
Sementara beberapa orang dengan OCD perfeksionis, ini lebih berkaitan dengan gangguan lain.

Jika Anda menyukai entri pertama, Anda akan menyukai ini: gangguan ini disebut Obsesif-Kompulsif Personality Disorder, dan itu sebenarnya hal yang berbeda.

Salah satu perbedaan utama adalah bahwa orang dengan OCPD menganggap kebiasaan mereka untuk menjadi bagian dari diri mereka sendiri dan diinginkan, sementara orang dengan OCD seringkali sangat terganggu dengan gangguan mereka.

1. Semua Gangguan Mental

Mitos: Gangguan Mental dan semua kelainan di kepala Anda, dan Anda akan benar-benar mendapatkannya jika Anda benar-benar ingin.

Ini diperoleh nomor satu tempat, bukan hanya karena itu umum, tapi karena itu mungkin mitos paling merusak dalam daftar ini, karena dapat menghentikan orang mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

Beberapa orang masih percaya bahwa penyakit mental semua dibayangkan oleh penderitanya, atau bahwa orang yang menderita penyakit mental tidak bisa benar-benar akan mengalami bahwa banyak masalah dan / atau hanya tidak cukup peduli tentang mendapatkan lebih dari itu.

Orang-orang sangat mungkin akan mengabaikan jika penyakit tersebut tidak terkenal, dan banyak dari mereka, bahkan yang umum, tidak.

Fakta bahwa gejala yang sama telah dialami oleh orang yang berbeda begitu banyak yang harus membuktikan bahwa itu nyata – mereka tidak bisa semua secara independen menemukan gejala yang sama.

Setiap gangguan mental, dengan definisi, secara serius mempengaruhi kehidupan orang-orang yang menderita dari itu, biasanya menjadi lebih buruk, atau tidak akan dianggap gangguan.

Dan mereka tentu tidak mudah untuk melupakan.
Kebanyakan gangguan mental disebabkan setidaknya sebagian oleh perbedaan dalam otak atau ketidakseimbangan bahan kimia. Bahkan ketika datang ke alasan non-fisik, sangat sulit untuk tidak belajar pola pikir atau kebiasaan – kebiasaan hanya memilih apapun dan mencobanya.

Plus, gangguan itu sendiri dapat menghentikan seseorang dari mencoba untuk mendapatkan bantuan: orang dengan depresi mungkin berpikir terapis tidak akan dapat membantu mereka, dan terlalu lelah untuk mencoba menemukan satu,

Ngomong-ngomong Jika kita bisa mengatasi penyakit mental hanya dengan keinginan, dunia akan penuh dengan orang produktif dan jauh lebih bahagia dari sekarang ini.



Tulis Komentar