_ap_ufes{"success":true,"siteUrl":"lifeblogid.com","urls":{"Home":"https://lifeblogid.com","Category":"https://lifeblogid.com/category/pengetahuan/agama/","Archive":"https://lifeblogid.com/2017/08/","Post":"https://lifeblogid.com/2017/08/26/resep-mp-asi-ubi-untuk-bayi-usia-6-bulan/","Page":"https://lifeblogid.com/kuppee-japanese-quality-international-specifications/","Attachment":"https://lifeblogid.com/2017/08/26/tempat-wisata-kuliner-jakarta-populer/restoran-jemahdi-seafood/","Nav_menu_item":"https://lifeblogid.com/2017/08/15/200581/","Mts_ad":"https://lifeblogid.com/?mts_ad=199934","Wp_quiz":"https://lifeblogid.com/wp_quiz/can-you-name-the-leo-dicaprio-movie-by-an-image/","Feedback":"https://lifeblogid.com/?post_type=feedback&p=201108"}}_ap_ufee

Cerpen Cinta – Cinta Untuk feril



Cerpen Cinta – Mata sipit Feril sejenak melirik ke arah dinding di kamarnya yang telah menunjukkan pukul 06.00 tepat. Sekejap Feril langsung bangun dari tempat tidurnya loncat kesana kemari menyiapkan keperluan untuk MOS nya karena hari ini dia akan melaksanakan masa oriantasi di SMA nya.

“Hah! Mampus gue kalo sampe telat bisa abis gue dikerjain!” Feril kebingungan setengah mati menyiapkan keperluannya untuk MOS yang semalam dia buat sampe begadangan kemudian langsung mandi.

Setelah selesai mandi, Feril kemudian langsung turun ke bawah untuk sarapan dan langsung berangkat.

“Pagi Ayah, Bunda, Kakak” Ucap Feril menyapa keluarganya yang ada di meja makan sembari langsung duduk dan menikmati sarapan roti dan segelas susu cokelat.

“Pagi” Ucap Ayah, Bunda, dan kak Fino bergantian.

“Bun kok aku gak dibangunin tadi” Ucap Felin sambil mengunyah rotinya.

“Bunda bangunin kok, kamu juga udah nyautin” Jawab Bunda

“Ohh hehee mungkin aku ketiduran lagi” Ucap Feril sambil garuk-garuk kepala yang sebenarnya gak gatel.

“Kamu semalem tidur jam brapa Ril?” Tanya Ayah pada Feril

“Tengah malem yah abis susah buat tas karung sama topinya” Ucap Feril dengan ekspresi agak berlebihan.

“Lagian udah kakak bilang gak usah buat Ril, kan ntar kakak juga yang ngawasin MOSnya” Ucap Fino santai.

“Kakak! Aku gak mau ya kejadian pas SMP keulang lagi! Kalo perlu kakak pura pura gak kenal aku aja gimana? Ehh ide bagus sih, gimana kak?” Ucap Feril penuh ekspresi ide konyol sambil mengenang kehidupannya sewaktu SMP dulu sampe bengong.

Feril udah capek banget banyak cewek yang sok kenal sama dia mulai dari temen satu angkatan sampe kakak kelas, lantaran pengen dikenalin atau sekedar disalamin sama kakaknya yang emang dari dulu terkenal ganteng, pinter dan atletis. Dan kayanya kejadian yang sama bakalan menimpa Feril di SMA nya juga meskipun cuma satu tahun satu sekolah sama kakaknya ya tapi kan tetep aja namanya idola pasti membekas nah sasarannya adalah gue! mending kecipratan hadiah eh ini kena sial.

“Hehh ayo mau brangkat enggak? Entar telat! Ayo!” Ucap Kak Fino sampai membuyarkan lamunan Feril.

“Yah, Bun, aku brangkat ya” Ucap Fino sambil mencium tangan kedua orangtuanya kemudian lari membuntuti kakaknya”

“Iya, hati-hati ya” Ucap Ayah Bunda sambil tersenyum.

“Iya” Teriak Felin yang sudah hampir sampai menuju motor kakaknya.

“Yakin kamu mau turun disini? entar kamu telat loh. Lagian kamu kenapa sih gak mau bareng kakak? masa iya kamu malu punya kakak begini?” Tanya Fino kepada Feril yang minta turun di jarak agak jauh dari gerbang sekolah.

“Yakin kak, Bukannya malu kak tapi menyembunyikan kebanggaan maksimal hahaa. Aku gak mau jadi kotak pos berjalan kaya dulu, ya seenggaknya kalo emang ntar bakalan kaya gitu lagi yang penting dicegah dulu. Oke! Gih sana kakak duluan, oh iya satu lagi kakak jangan ngancurin MOS aku, bye kakak ganteng!” Ucap Feril sambil menggoda kakaknya.

“Ya udah oke adek paling aneh! Ntar pulang tunggu kakak jangan pulang sendiri” Ucap Fino sambil menghidupkan kembali motornya dan menuju parkiran sekolahnya.

Feril pun kemudian jalan menuju sekolah barunya. Setelah sampai di kelasnya, disitu sudah menunggu Mira, Gea, dan Faldo yang merupakan sahabat karibnya sejak SMP bahkan Faldo sudah dari SD menjadi teman satu sekolah Feril.

“Pagi” Ucap Feril dibarengi dengan senyum manisnya sembari duduk di kursi dekat dengan Faldo.

“Tumben siang berangkatnya Ril?” Tanya Faldo pada Feril.

“Iya Do, kesiangan gara-gara buat tas sama topi ini” Ucap Feril.

“Eh gak Fino dimana Ril kelasnya?” Ucap Gea sambil tersenyum. “Iya Ril kasih tau dong?” Tambah Mira menimpali. Maklum Mira dan Gea ini juga termasuk Fans berat kakaknya Feril. Sekejap membuat Feril berbalik badan ke arah tempat duduk Mira dan Gea.

“Suttt… Diem! Jangan ngomongin kak Fino disini, gue gak mau ada yang tau kalo gue adeknya kak Fino, cukup SMP aja!” Ucap Feril sambil menempelkan telunjuknya di bibir.

“Hahaa oke deh yang penting pintu rumah lo masih buka aja buat kita bedua, ya gak Mir? haha” Ucap Gea sembari tertawa.

Tak terasa bel masuk pun telah berbunyi, kemudian seorang guru dan beberapa kakak senior masuk ke dalam ruang kelas X 1 yang merupakan kelas Feril.

“Selamat pagi anak-anak” Sapa seorang guru berwajah cantik ini.

“Pagi Bu” seru semua murid”

“nama saya Ibu Dina saya adalah wali kelas kalian yang juga akan mengajar Fisika di kelas ini, dan hari ini kalian akan melaksanakan Masa Orientasi sampai 2 hari mendatang dengan ke 5 kakak senior kalian ini, ibu harap kalian dapat mengikutinya dengan baik, mengerti?” Penjelasan Ibu Dia.

“Mengerti Bu” Jawab semua murid.

“Oke, trimakasih” Ucap Ibu Dina sambil menyerahkan kelas kepada kelima murid kelas 2 yang datang bersamanya tadi kemudian Ibu Dina meninggalkan kelas.

“Oke semuanya keluarkan barang-barang yang kemarin kita suruh bawa, tas karung, topi kardus, kalung bawang, dan 3 mie instan”

Mendengar perintah para seniornya, semua siswa bergegas menaruh semua barang di atas meja.

“Ril kenapa?” Tanya Faldo yang melihat Feril kebingunga.

“Mie Instan gue ketinggalan Do” Ucap Feril lirih.

“Benerkan tebakan gue, tenang aja nih gue bawa 6 yang 3 buat lo” Ucap Faldo sembari menaruh 3 mie instan di atas meja Feril.

“Ya ampun Do, makasih banget udah kesekian kali lo jadi penyelamat gue” Ucap Feril berterimakasih pada Faldo.

“Iyaa” Ucap Faldo menatap Feril.

Hari yang menurut Feril adalah hari penindasan siswa baru akhirnya selesai juga. Tiga hari yang sangat melelahkan dan menjengkelkan.

“Akhirnya kita jadi siswa SMA” Ucap Feril kepada Mira, Gea, dan Faldo di depan kelasnya.

“Buug…” Tiba-tiba sebuah bola basket mendarat di kepala Feril.

“Aduhh sakit!!” Ucap Feril sambil memegangi kepalanya.

“Feril lo gak papa kan?” Ucap ketiga temannya berbarengan.

“Gak papa dari Hongkong! sakitlah” Ucap Feril bete banget.

“Sorry banget ya, gue bener-bener gak sengaja” Ucap seorang cowo berkostum basket yang ada di belakangnya.

“Kalo main basket liat… liat d..o..ng” Ucap Feril menoleh kepada cowok itu, yang tadinya teriak-teriak mejadi pelan karea terpesona ketampanan sang kapten basket ini.

“Sekali lagi gue minta maaf ya, Gue Alfa” Ucap sang cowok yang ternyata bernama Alfa ini sambil mengangkat tangannya.

“I..iya gak papa kak, Aku Feril” Ucap Feril terbata-bata karena terpesona.

“Ya udah kalo ada apa-apa lo bisa dateng ke kelas gue aja di XII IPA 1, ya kali aja lo tiba-tiba sakit” Ucap Alfa dengan begitu coolnya dan langsung kembali ke lapangan basket.

Setelah Alfa kembali ke lapangan, ada sesuatu yang mengganjal di hati Feril.
“Hah XII IPA 1 dia bilang? Mampus dia temen sekalas kak Fino dong!” Ucap Feril melotot kaget.

“Waduh batal deh batal!” Ucap Feril rada kesel.

“Apaan Ril yang batal” Ucap Mira.

“Ya deketin kak Alfa lah!” Ucap Ferin bete maksimal.

“Ya elo ngomong sama kak Fino ajalah Ril, lo juga udah gede gini” Ucap Gea menimpali.

“Faldo! Ngapain senyum-senyum!” Ucap Feril tambah bete melihat Faldo tersenyum melihat penderitaannya.

“Ya lagian elo, suka sama orang maen comot aja” Ucap Faldo agak aneh.

“Ya udah kita berdua duluan ya Ril, Do” Ucap Mira. “Bye semua” Ucap Gea dan Mira pada Feril dan Faldo yang masih di depan kelas.

“Feril” Panggil seorang cowo dari arah belakang.

“Kak Fino, sttt jangan keras-keras panggilnya! kenapa?” Ucap Feril pada Fino sambil menariknya masuk ke dalam kelas.

“Iya iya segitunya amat sama kakak Ril, ehh ada Faldo kamu pulang sama Faldo ya kakak ada rapat OSIS buat persiapan pemilihan ketua yang baru. Do mau anterin kan? Ucap Fino kepada adinya dan Faldo.

“Nah ide bagus biar tambah gak ketauan” Ucap Feril tersenyum.

“Iya kak, Sip” Ucap Faldo sambil tersenyum hampir tertawa melihat tingkah kakak beradik ini.

“Iya bawel banget, ya udah Kakak ke ruang OSIS dulu ya bye” Ucap Fino pada Feril dan Faldo kemudian lari meninggalkan keduanya.

“Do mau bantuin gue gak?” Ucap Feril agak kencang pada Faldo karena Faldo sedang mengendarai motornya.

“Apa?” Jawab Faldo juga berteriak balapan suara sama motornya.

“Cari tau soal kak Alfa” Ucap Feril kencang membuat Faldo seketika mengerem motornya hingga terdengar derit ban yang menggesek aspal.

“Faldo!! Lo kalo mau koprol di jalan jangan ajak gue!” Ucap Feril geregetan sambil memukul lengan Faldo.

“Lo tadi ngomong apa?”

“Bantuin gue cari tau soal kak Alfa!” Jerit Feril di telinga Faldo.

“Ahh yang enggak-enggak aja lo Ril! Bisa abis gue kalo ketaun kak Fino, lagian lo emang udah dibolehin pacaran?” Ucap Faldo hendak menolak.

“Lo temen gue bukan sih Do? Gue janji deh bakalan turutin apa mau lo kalo kita berhasil, Emm gua bantuin lo buat PR setiap hari ya Do ya ya ya” Ucap Feril sambil tersenyum membujuk.

“Emm Apa aja, Emm kerjain PR gue setiap hari?” Ucap Faldo berharap Feril menolak.

“Sip deh!” Ucap Feril langsung mengiyakan permintaan Faldo, padahal Feril belum pernah mau ngerjain PRnya Faldo, biasanya Feril maunya ngerjain bareng.

Sebenarnya Faldo berharap Feril menolak permintaannya dan tidak memintanya untuk melakukan misi konyol tersebut.

“Makasih Do, lo mau mampir dulu gak?” Tanya Feril pada Faldo di depan rumahya.

“Kapan-kapan aja deh Ril capek gue mau tidur, gue pulang ya bye” Ucap Faldo.

“Ehh yang tadi jangan lupa ya!” Teriak Feril kepada Faldo yang sudah mulai mengegas motornya.

Feril pun kemudian masuk ke dalam rumahnya dan hendak masuk ke kamarnya, tiga hari menguras tenaga dan otak membuatnya ingin sejenak terbang ke dalam mimpi.

“Feril, kak Fino mana?” Tanya Bunda ketika Feril hendak masuk ke kamar.

“Aku bareng sam Faldo Bun, kak Fino tadi katanya ada rapat OSIS dulu. Ya udah ya Bun, aku mau tidur dulu capek” Ucap Feril pada Bundanya.

“Ya udah sana istirahat dulu” Ucap Bunda penuh kasih sayang.

“Lo kenapa gak pernah sadar sih Ril kalo gue itu suka sama lo dari dulu!” Ucap Faldo sambil merebahkan badannya di tempat tidur sembari memandangi fotonya dengan Feril saat SMP dulu.

“Lo kelawat lugu apa pura-pura gak tau apa emang bego sih Ril!” Ucapnya benar-benar kesal.

“Kringgg…” Bunyi telepon genggam membuyarkan lamunannya.

“Iya Ril, kenapa?” Ucap Faldo si penelpon yang ternyata adalah Feril.

“Gimana yang tadi? Jadi kan?” Ucap Feril riang gembira.

“Iya! besok aja di sekolah kita omongi lagi ya, gue ngantuk berat. Bye Feril” Ucapnya agak Lesu sambil menutup telponnya.

Seketika Faldo menutup matanya hingga tertidur.

Hari demi hari dilalui Faldo dan Feril untuk mencari informasi tentang Alfa si kakak kelas yang ditaksir oleh Feril tanpa diketahui oleh Mira dan Gea apalagi si kak Fino.

Mengahbiskan waktu berdua lebih banyak dengan Feril, yaa itulah yang dinikmati oleh Faldo saat sekarang ini tanpa memikirkan apa yang akan terjadi setelah Feril benar-benar menjadi lebih dekat dengan Alfa. Hampir setiap hari setelah pulang sekolah Faldo dan Feril selalu mencari info tentang Alfa. Sebenarnya Faldo tau “ini” akan membuatnya sangat sakit di kemudian hari.

Ternyata hari yang sama sekali tak diinginkan oleh Faldo datang juga, hari dimana Feril bercerita bahwa ia sudah jadian dengan Alfa. Betapa perih hatinya merelakan seorang gadis yang benar-benar dijaganya sejak dulu, namun ya itulah resiko yang sebenarnya sudah ia sadari sejak dulu karena Faldo pun tak pernah mencoba mengungkapkan rasa hatinya pada Feril.

Hari demi hari tampak lekang dan berbeda dari saat Faldo dan Feril selalu bersama. Feril selalu berdua dengan Alfa, bahkan kak Fino pun setuju dengan pilihan Feril karena Fino tahu betul Alfa seperti apa.

Saat Feril sedang makan siang bersama Alfa di sebuah Cafe dekat SMA nya, dia melihat Faldo bersama seorang perempuan yang tak lain adalah Sarah teman SMPnya dulu yang sekarang bersekolah di SMA yang berbeda dengan mereka berdua.

Sorenya setelah pulang, Feril kemudian menelpon Faldo memastikan yang dilihatnya tadi siang karena sejak kelas XII feril tidak mengetahui tentang Faldo karen meraka berbeda kelas.

“Do tadi gue liat lo sama sarah ya di cafe deket sekolah?” Ucap Feril penuh selidik.

“Iya Ril, gue udah udah 2 minggu ini mulai deket sama dia pas ketemu di toko buku waktu itu” Jawab Faldo.

“Kok gue gak tau Do?” Ucap Feril merasa ada yang sangat mengganjal di hatinya.

“Ya elo kan sama Alfa mulu sekarang Ril!” Ucap Faldo mengorek luka lamanya.

“Emm ya udah ya Do, gue mau mandi dulu” Ucap Feril sambil mematikan telepon genggamnya.

Entah kenapa seperti ada luka yang menggores di dadanya saat tau Faldo sedang dekat dengan seorang perempuan lain.

“Do ntar sore kita pergi yuk, udah lama gak pergi bareng nih kita” Ajak Feril kepada Faldo.

“Emm soory Ril gue mau pergi sama Sarah ntar sore hehee, lain kali aja ya lagian tuh lo udah dijemput pangeran lo di depan” Ucap Faldo yang sebenarnya ingin sekali menghabiskan waktu bersama seperti dulu lagi dengan Feril tapi keaadaannya mungkin sudah tidak memungkinkan.

Alfa pun terlihat sangat mencintai Feril, hubungan mereka sudah jalan 2 tahun lebih. Meskipun mereka berbeda tempat pendidikan, namun Alfa selalu menyempatkan waktu bertemu Feril atau sekedar menghubunginya.

Sekarang hari demi hari dihabiskan oleh Faldo dan Feril dengan kisahnya masing-masing, meskipun mereka satu sekolah namun kontak mereka seperti sudah terhalang tempok sangat jarang berbagi cerita seperti dulu mungkin hanya sesekali saat mereka sedang terjebak dalam satu pertemuan tak sengaja, apalagi sekarang mereka beda kelas.

“Kak maaafin aku, kita putus” Entah apa yang terjadi ucapan itu terlontar begitu saja dari mulut Feril sore itu setelah acara perpisan sekolahnya.

“Kakak buat salah sama kamu Ril? Maafin kakak tapi jangan putus, hubungan kita udah 2 tahun lebih Ril kenapa harus udahan?” Ucap Alfa membujuk Feril.

“Enggak, kak alfa gak salah apa-apa cuma aku gatau kenapa ada yang aneh dari hubungan kita, aku ngerasa sebaiknya kita jadi teman aja kak maafin aku, dan aku pengen konsentrasi sama kuliah aku selanjutnya” Ucap Feril menutup pembicaraannya.

Ada rasa bersalah di hati Feril karena memutuskan hubungannya dengan Alfa secara sepihak, Tapi ada rasa lega yang lebih mendalam karena telah berhenti memupuk perasaan palsunya itu. Feril sadar mungkin perasaan yang dulu ia rasakan hanya sebatas kekaguman semata.

Tengah malam tepat pukul 11.45 Feril terbangun.

“15 menit lagi ulang tahun gue yang ke-18, ulang tahun jomblo! Kak Alfa gak mungkin telpon gue, secara dia barusan gue hakimin kemaren sore” Ucapnya seorang diri.

“Faldo biasanya ngucapin ke gue pas di detik pertama gue ulang tahun. Ya meskipun 2 tahun kemaren cuma sms singkat seenggaknya dia yang paling cepet ngucapin malahan Alfa yang kemaren berstatus sebagai cowok gue aja kalah cepet terus! Tapi kan sekarang udah ada sarah hemmmh…” Feril menghela nafas panjang, dan pikirannya sejenak teralih mendengar ketukan di jendela kamarnya.

“Feril, ini gue Faldo! buka!” Ucap Faldo lirih.

Feril pun membuka jendela kamarnya perlahan. “Faldo! ngapain tengah malem ke rumah gue?” Ucap Feril agak heran tapi senang.

“Emm sini keluar, cepet!” Ucap Faldo sambil menarik tangan Feril keluar dari kamarnya melalu jendela.

Mereka duduk termangu menikmati malam yang akan segera beralih menjadi pagi.

“Emm tunggu 10 detik lagi” Ucap Faldo tanda ada balasan dari Feril.

“10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 … Happy birthday” Ucap Faldo dihiasi dengan senyuman di bibirnya sambil memberikan sebuah kue ulang tahun berhiaskan angka 18. Feril pun masih terpaku dengan kejutan yang diberikan oleh Faldo.

“selamat ulang tahun ya Ril, sebenernya gue pengen bangat ngucapin ulang tahun lo secara langsung setiap tahun, tapi baru kesampean sekarang, waktu kita masih SMP gue kan masih takut pergi sendiri, pas ulang tahun kelas 1 sama 2 SMA emm… kan elo masih sama Alfa. Dan tahun ini gue bisa lakuin buat lo sebelum gue pergi karena gue tau lo udah putus sama Alfa kemaren sore. Sorry ya Ril mungkin gak sepantasnya gue seneng liat lo putus, tapi ya itu yang gue rasain Ril, Gue … Emm gu..e cinta sama lo bahkan sejak dulu” Ucap Faldo panjang lebar diakhiri kata cinta dan sebuah ciuman yang mendarat di kening Feril.

Feril pun tersipu malu mendengar kata cinta Faldo dan Ciuman yang diberikannya. Hatinya berdebar kencang, bahkan lebih kencang dari saat Alfa menembaknya dulu, perasaannya menjadi gak karuan.

“Emm makasih ya Do, gue seneng banget lo udah bela-belain datang ke sini pas ulang tahun gue” Ucap Feril malu-malu sambil meniup lilin yang tetata di kue ulang tahun.

“Terus?” Ucap Faldo.

“Apa?” Tanya Feril sambil menaikkan alisnya karena heran.

“Kata cinta gue buat lo?” Ucap Faldo hati-hati.

“Sarah?” Feril bertanya kejelasan hubungan Faldo dengan Sarah.

“Sarah cuma temen biasa yang gak akan bisa gantiin lo buat gua Ril” Ucap Faldo meyakinkan Feril sembari meraih kedua tangan Feril.

“Emm …” Katanya terhenti saat Faldo menempelkan jarinya ke mulut Feril tanda agar Feril jangan menjawabnya sekarang.

“Besok gue berangkat ke Australia gue jadi ngelanjutin kuliah disana, besok pesawat gue berangkat jam 08.00 pagi. Lo gak perlu jawab sekarang, kalo lo dateng ke bandara sebelum gue berangkat itu gue anggep sebagai jawaban iya tapi kalo lo gak dateng mungkin gue akan coba terima dan ngehapus lo di hati gue di Australia nanti” ucap Faldo panjang Lebar dan kemudian mengalihkan jarinya dari bibir Feril tanda Feril boleh bicara.

“Kenapa lo gak pernah bilang sama gue Do? Kalo lo pergi terus gue gimana? Terus maksud lo apa nyatain cinta disaat lo bakalan tinggalin gue!” Ucap Feril diiringi kristal mata yang jatuh mendarat di pipinya.

“Karena gue mau lo jaga hati lo buat gue” Tandas Faldo menghentikan protes Feril.

“Udah jangan nangis nanti gak cantik” Ucap Faldo sambil menghapus air mata yang membasahi pipi Feril. “Kadonya gue kasih pas di bandara besok, gue harap besok lo datang. Udaranya dingin, gih lo masuk lagi nanti sakit” Ucap Faldo diiringi senyum manisnya lagi yang kemudian menuntun Feril masuk ke dalam kamarnya.

Setelah Feril masuk kembali kedalam kamarnya, Faldo pun berpamitan pulang “Ril gue pulang dulu ya, Hhaachimmm!” Pamit Faldo yang diikuti bersin karena kedinginan.

“Do, pilek?” tanya Feril kemudian menarik lengan Faldo yang sudah berpaling tadi.

“Enggak, cuma kena angin aja padahal udah pake jaket nih ya udah gih tutup jendelanya ntar kamu yang sakit lagi” Ucap Faldo pada Felin. Eehh ehh yang sekarang berubah jadi kamu.

“Nihh” Ucap Felin sambil memberikan sehelai sapu tangan berwarna pink yang tampak manis.

“Iya makasih” Sebuah senyum kembali mengembang di bibir Faldo dan kakinya hendak melangkah meninggalkan kamar Feril lagi.

“Faldo!” Sekali lagi Feril memanggil Faldo untuk kembali menoleh kehadapannya, dan kali ini ciuman manis di dapat Faldo di pipi kanannya. “Hati-hati ya” Tambah Feril dengan senyum malu-malu dan kemudian Faldo pun benar-benar pulang meninggalkan jendela kamar Felin.

benar saja, semalaman Feril hanya memikirkan Faldo. Betapa bodohnya dia selama ini tidak menyadari sama sekali rasa cinta seorang laki-laki yang benar-benar tulus kepadanya, bahkan sampai rela mengorbankan perasaannya demi kebahagiannya dengan orang lain, rela untuk membantunya mendapatkan cinta Alfa padahal Faldo sendiri harus menahan sakit hatinya.

Tak terasa, mata Feril pun terpecam dengan sendirinya karena rasa kantuk yang sudah tidak dapat ditahan. Alhasil Feril bangun terlambat, jam dinding kamarnya telah menunjukkan pukul 07.00 pagi.

“Hah! Gue telat bangun! Faldo!” Feril akhirnya segera bergegas siap-siap!”

“hah 07.20? mana sempet sampe bandara!” Ucap Feris sambil naik taksi yang telah dipesannya sebelum mandi tadi, karena rumahnya benar benar sepi Ayah, Bunda, dan kak Fino sedang berada di Bandung untuk melihat tante yang sakit.

“HP gue! ketinggalan!” Ucap Feril ditaksi benar-benar cemas bukan main.

Faldo yang sedari tadi menunggu kehadiran Feril pun juga nampak cemas, telepon pun tak diangkat oleh Feril. Mama dan Papa Faldo yang mengantarnya tadi pun sudah kembali ke rumah karena Faldo sudah mau berangkat, tapi Faldo sendiri belum juga masuk kedal pesawat menantikan kehadiran Feril.

kali ini Faldo benar-benar putus asa, Ia pun melangkah menuju pusawat. Namun baru tiga langkah ia berjalan suara teriakan diiringi nafas yang terengah-engah membuatnya berhenti “Faldoo!!”.

“Feril” Faldo terlihat sangat bahagia melihat kedatangan Feril, dan Faldo pun menghampiri gadis yang telah ia tunggu sedari tadi dan kemudian memeluknya erat, sebuah ciuman manis pun mendarat manis di bibir Felin.

“makasih ya udah dateng! Inih kadonya” Ucap Faldo sambil memberikan sebuah kotak yang berisikan kalung liontin bintang yang langsung dipasangkan di leher Felin.

“Jaga bintang ini dihati kamu sampe aku pulang lagi buat kamu, aku akan segera pulang buat kamu dan masa depan kita” kalimat terakhir Faldo dan kemudian Faldo berlari ke arah pintu masuk pesawat dengan perlahan melepas tangan Feril.

“Faldo aku tunggu kamu pulang secepatnya” Teriak Felin dengan senyum dan tetesan air mata.

Sejenak Faldo kembali menengok ke arah Felin dan mengacungkan jempolnya diiringi senyum terakhir untuk Feril

Cerpen Karangan: Anggri Pristya Kirana
Blog: celengan-info.blogspot.com
Facebook: Anggri Pristya Kirana
Seorang newbie yang pengen jadi penulis nyata. Mahasiswa Akuntansi FEB UNILA ’13 ( @kiranaanggri )



One Response

  1. Kosasih

Leave a Reply